Info Berita Terkini

Slide

Landscape

Gunung Klabat Yang Menyimpan Banyak Kisah Mistis, Simak Keangkeran Yang Buat Bulu Kuduk Berdiri

Gunung Klabat Yang Menyimpan Banyak Kisah Mistis, Simak Keangkeran Yang Buat Bulu Kuduk Berdiri
Pos pemberhentian kedua di Gunung Klabat Sulut. Tempat pendaki beristirahat usai menempuh pendakian cukup melelahkan sekitar 2 jam. Batu besar dan topi berlumut di dekat pos ini sering jadi cerita. Banyak kisat mistis dialami pendaki saat istirahat malam hari di pos ini.

www.777win.com

Situs Judi Online Terpercaya - Gunung Klabat bukan hanya berpredikat gunung tertinggi di Sulawesi Utara, tapi di balik kemagahannya, gunung ini ternyata menyimpan banyak cerita misteri yang sulit dipahami para pendaki.

Dua kali menjajal trek pendakian Gunung Klabat, baru kali ini saya bisa melihat dari dekat salah satu spot yang paling sering jadi buat bibir di kalangan pendaki.

Berkesempatan mendaki pagi, saya tiba di pos pemberhentian kedua usai menjajal medan pendakian cukup panjang, sekitar dua jam perjalanan dari pos satu. "Di sinilah tempatnya," gumanku.

Beristirahat sejenak untuk makan dan memulihkan energi yang sedikit terkuras, saya dan dua teman pendaki lain melanjutkan perjalanan untuk menuju pos tiga yang berjarak sekitar 45 menit.

Sebelumnya, kami harus melintasi spot yang menyimpan misteri tersebut. Ternyata tempat yang selama ini jadi buah bibir itu adalah sebuah batu dengan ukuran besar, dengan bagian atas agak datar.

Terdapat sejumlah tulisan dari cat putih di bagian depan batu besar tersebut. Pandangan saya terhenti pada sebatang kayu yang sudah usang tertancap tepat di depan batu besar tersebut. Di bagian atas kayu itu terdapat sebuah topi 'koboi' yang sudah ditumbuhi lumut.

"Topi siapa ini?" tanyaku dalam hati.

Hanya sedikit petunjuk yang kutemukan, yaitu sebuah tulisan yang berada di bagian belakang topi, tergores di sisi depan batu besar.

"Tuama : Oi", yang sepengetahuanku adalah sebutan atau panggilan untuk pria yang dihormati dari kalangan adat Minahasa.

Yang pasti ini topi sudah berada di tempat ini untuk waktu yang sangat lama, hingga sudah ditumbuhi lumut. Mata dan kameraku terus liar menelusuri setiap lekuk dari spot batu besar ini. Ada semacam sisa bakaran di depan topi berlumut, berupa arang dan sedikit berbau kemenyan. Ada juga semacam dedaunan berisi ceceran bekas sisa makanan.

"Batu ini adalah tempat orang berdoa, sambil bawa sesajen," ungkap temanku. Kaget, dalam hatiku bertanya berdoa untuk siapa di tempat sesunyi ini? "Ini kan jauh, kok bisa orang mau mendaki sampai ke sini hanya untuk berdoa?" tanyaku penasaran.

Kata temanku aktivitas 'mistis' seperti ini sudah biasa dan sudah bertahun-tahun dilakoni banyak orang di tempat ini. "Biasanya mereka bawa rokok, makanan. Kalau pas mendaki dan kami temukan, kami ambil, bodo amat. Mumpung tambah bekal untuk pendakian hahaha," ujar temanku.

Kami pun melanjutkan perjalanan, tapi hatiku masih penuh dengan tanda tanya. "Jadi ini semacam tempat penyembahan berhala begitu?" Dalam hati berdiskusi dengan diri sendiri.

Gara-gara menemukan tempat ini, saya jadi teringat sejumlah cerita mistis yang pernah diungkapkan teman tentang angkernya pos dua Gunung Klabat ini. Sebagai orang yang tidak pedulu dengan hal-hal mistis seperti ini, saya harus mencoba untuk tidak menghiraukan.

Namun cerita-cerita itu terus berputar dalam otak selagi kaki terus melangkah menjajal trek pendakian menuju empat pos terakhir sebelum tiba di puncak Gunung Klabat.

Sebelum pendakian pertamaku Maret 2016 silam, seorang teman sempat bercerita tentang pengalamannya terpaksa mendaki sendirian saat malam hari. Saya sempat jengkel karena itu pengalaman pertamaku mendaki dan sudah dicekoki cerita yang tidak mengenakan.

Waktu itu ada kegiatan bersama Mapala di puncak Gunung Klabat. Ia pun harus mendaki sendirian karena teman-temannya sudah tiba duluan. Saat beristirahat di pos dua lah ia mengalami apa yang sulit dimengerti logika. Duduk sambil makan ia lakukan tepat di dekat batu besar tersebut.

"Headlamp mendadak mati, Saya coba menyalakan obor minyak cadangan yang kubawa, beberapa detik dinyalakan apinya mendadak mati seperti terhisap. Kucoba ambil lilin, nyalakan pematik api pun sama, hanya beberapa detik dan mendadak mati," ungkapnya.

Dalam kondisi gelap gulita dan kabut yang mulau turun, sang teman yang terbilang pemberani itu bangkit, meraba-raba tas, mengemas sisa makanan dan melanjutkan perjalanan berbekal intuisi. Bersyukur ini bukan kali pertama ia mendaki. Sebagai seorang tur guide, ia sudah hafal jalur pendakian di pos ini.

Alhasil, sambil setengah meraba-raba dalam kegelapan, ia melanjutkan pendakian. "Percaya atau tidak, saat sampai di pos tiga baru headlamp dan obor bisa menyala, saya tertawa sekeras-kerasnya," ungkapnya.

Kisah headlamp mendadak mati ini akhirnya membuat saya ingat. Bukankah waktu pendakian pertama lalu headlamp yang baru dibeli dua buah, lengkah dengan baterai baru pun mati secara misterius saat istirahat makan di pos dua.

Ingatan ini bikin sedikit begidik, tapi saya senyum saja karena fakta yang tidak diharapkan ini jadi cerita tersendiri ketika kali kedua mendaki Gunung Klabat. Menemukan semacam benang merah, yang menjawab pertanyaanku sendiri, kok bisa headlamp baru tidak bisa menyala.

Anehnya, pulang rumah, dua headlamp itu menyala terang sekali. Bahkan sering kupakai untuk membantu penerangan di kamar untuk baca Alkitab. Cuma bisa tertawa saat mengingatnya. Kisah lain yang tidak kalah seru adalah cerita teman sesama pendaki lain yang juga mengalami pengalaman tidak terlupakan saat melintasi pos dua Gunung Klabat. " Kebetulan mendaki sendiri, jadi sampai di pos dua istirahat untuk makan malam," ungkapnya.

Berbeda dengan kasus headlamp mati mendadak, temanku ini tidak mengalami pengalaman yang sama. Headlampnya baik-baik saja. Yang bikin ia begidik adalah usai makan dan melanjutkan perjalanan, baru saja keluar dari pos dua melintas dekat batu besar di sisi trek pendakian ia  ketemu seorang membawa sekitar sembilan ekor binatang mirip anjing yang diikat tali dan talinya dililit jadi satu.

Samar-samar dari arah depan, sosok dengan sembilan ekor binatang itu jalan menurun hendak berpapasan dengannya. Tidak mau sinar headlampnya mengganggu pandangan, ia membengkokkan headlamp ke arah bawah.

Saat berpapasan itulah, jantungnya berdegup tidak karuan, bulu roma berdiri saat melirik sejenak ke arah sosok tersebut. "Gila, pas lihat wajahnya kok tidak ada mata, hidung dan mulut, pelat datar begitu saja," ungkapnya. Berusaha tidak panik, ia berusaha melanjutkan perjalanan tanpa pernah lagi menoleh kebelakang.

"Saya pernah dengar kata warga kampung dekat Gunung Klabat. Katanya kalau ketemu pria sudah agak tua dan tidak ada wajahnya ketika melintas jalur pendakian mesti waspada. Biasanya itu pertanda bakal hilang di gunung. Tapi bersyukur saya tidak mengalami itu," ungkapnya.

Saya pun masih bertanya-tanya, apalah ada hubungannya antara batu besar tempat sesajen, topi berlumut dan sejumlah kisah aneh ini? Membingungkan. Kisah mistis di Gunung Klabat bukan hanya terjadi pos dua,banyak juga kejadian pendaki hilang saat melintas di jalur pendakian pos lain.

Ada yang tiba-tiba muncul di tempat lain yang ia tidak kenal. Ada juga yang tiba-tiba hilang arah di puncak ketika kabut tebal turun dan masih banyak lagi cerita pendaki hilang di Gunung Klabat dan baru ditemukan beberapa hari kemudian. Bahkan dari cerita yang kudengar ada yang tidak ditemukan sampai sekarang.

Cerita yang terakhir adalah pendaki yang hilang di puncak baru ditemukan dalam keadaan telanjang di Desa Dimembe Minut. Dari ceritanya, ia sempat lihat kawan-kawannya yang mencari dia, tapi mereka tidak bisa melihatnya dan mendengar suaranya saat minta tolong. Seolah-olah ada sesuatu yang menghalangi pandangan mata mereka.

Banyak sekali cerita mistis yang sulit dimengerti dialami pendaki Gunung Klabat. Apapun itu, saya sendiri tidak terlalu ambil pusing dengan hal-hal yang menurut saya tidak masuk akal. Prisipnya, sebagai orang percaya kemahakuasaan Tuhan, hal yang paling penting dilakukan sebelum memulai pendakian adalah berdoa, menyerahkan seluruh perjalanan kepada perlindungan-Nya.

Sambil tentu saja menjaga sikap selama mendaki. Bersyukur, dua kali mendaki Gunung Klabat semuanya berjalan dengan lancar. Di balik kisah-kisah mistis yang masih menjadi misteri, Gunung Klabat tetap menyedot perhatian banyak pendaki.

Bahkan saat ini, gunung tertinggi di Sulut ini makin ramai dan menjadi destinasi wisata pendaki bukan hanya dari Sulut, tapi hingga mancanegara. Jalurnya yang menantang dengan medan miring sejak awal pendakian hingga ke puncak, bahkan mencapai angka kemiringan lebih hingga 70 derajat di sejumlah spot, tidak ayal membuat banyak pendaki menyerah.

Tapi inilah yang membuat Gunung Klabat bikin jatuh hati. Kapok pertama kali mendaki, setelah itu bakal ketagihan. Belum lagi dengan deretan flora dan fauna unik yang bisa ditemukan di sepanjang jalur pendakian.

Bahkan hewan-hewan endemik semisal Yaki Pantat Merah (Macaca Nigra), Kuskus Beruang Sulawesi (Ailurops Ursinus), hingga berbagai jenis burung akan menjadi hiburan tersendiri saat beristirahat di sejumlah pos pendakian.

Menikmatinya sambil mandi kabut di pos empat menuju lima, pengalaman yang tidak akan terlupakan. Di pos enam teman-teman bisa temukan Hutan Lumut yang unik itu, Danau Klabat, deretan pepohonan Strowberi (Rubus Fraxinifolius Poir). Ke arah puncak kalau beruntung bisa merasakan sensasi melihat lautan awan, segitiga bayangan Gunung Klabat saat sunrise.

Bagi saya yang paling tidak terlupakan adalah melihat dari dekat cantiknya Bunga Abadi Edelwess (Anaphalis Javanica) di dekat tebing-tebing puncak Gunung Klabat. Semua pesona ini mengalahkan 'ketakutan' gara-gara cerita mistis di jalur pendakian Gunung Klabat. Bagi saya, itu hanya sekedar cerita selingan yang cukup menghibur setiap mendaki Gunung Klabat.


Dapatkan Bonus 100% member baru https://goo.gl/iSOhLY
http://www.777win.com/#/

Posting Komentar

[img]http://i.imgur.com/NwtoXGu.gif[/img]

Telah hadir Web Games Online Terbaru, MestiQQ

Gabung sekarang untuk mendapatkan berbagai keuntungan berikut ini :

- 100% Player vs Player!!!
- Customer Services yang cantik dan handal!!!
- Pendaftaran gratis!!!
- Deposit minimum 10ribu!!!
- Withdraw minimum 20ribu!!!
- Proses Depo & Withdraw cepat hanya 1 menit!!!
- Tanpa batas maksimal Withdraw!!!
- Pelayanan Depo & Withdraw selama 24 jam/7 Hari!!!
- 7 Games pilihan hanya dengan 1 ID!!!
a. Poker
b. Domino Qiu Qiu
c. Adu Qiu
d. Bandar Poker
e. Bandar Qiu
f. Capsa Susun
g. Sakong
- Proteksi user ID terbaik, mencegah account anda dihack oleh pihak-pihak tidak bertanggung

jawab!!!
- Bonus TurnOver sebesar 0,5% yang dibagikan tiap harinya!!!
- Bonus referral sebesar 20% seumur hidup, cukup dengan mengundang teman anda untuk bermain!!!

Jadi, tunggu apalagi??? Buruan daftar sekarang dan undang teman2 mu sebanyak-banyaknya..

Pendaftaran bisa langsung mengklik link tautan berikut :

http://mestiqq.com/?ref=1142015149

Informasi lebih lanjut?? Hubungi kami di kontak bawah ini :

- Pin BBM : 2C2EC3A3
- HP : +855966531715
- Facebook Page : @mestiqq

[blogger]

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget