Info Berita Terkini

Slide

Landscape

Jinichi Kawakami, Ninja Terakhir Di Jepang Yang Masih Mampu Mendengar Suara Jarum Yang Jatuh

Jinichi Kawakami, Ninja Terakhir Di Jepang Yang Masih Mampu Mendengar Suara Jarum Yang Jatuh
Jinichi Kawakami, ninja terakhir di Jepang.

www.777win.com

Situs Judi Online Terpercaya - Nama ninja identik dengan negara Jepang. Sebenarnya ninja bukanlah fiksi belaka. Ada beberapa ninja yang beneran nyata di Jepang.

Salah satunya adalah Jinichi Kawakami. Pria 63 tahun ini adalah ninja terakhir di Jepang. Dilansir dari dailymail.co.uk, Jinichi Kawakami adalah pemimpin ke 21 klan Ban, sebuah dinasti ninja rahasia yang sekitar 500 tahun lalu.

Ia sudah mulai berlatih seni kuno ninjutsu sejak berusia 6 tahun di bawah rezin master Buddha, Masazo Ishida. Untuk meningkatkan konsentrasinya, ia menghabiskan berjam-jam untuk menatap lilin sampai ia merasa berada di dalamnya.

Untuk mengasah pendengarannya, ia akan berlatih mendengarkan jarun yang dijatuhkan ke lantai kayu di kamar sebelah. Dia memanjat dinding, melompat dari ketinggian dan belajar bagaimana mencampur bahan kimia yang menyebabkan ledakan dan asap.

Dia juga dilatih untuk menahan panas dan dingin yang ekstrim serta pergi berhari-hari tanpa makanan ataupun minuman. "Saya dipanggil ninja terakhir karena mungkin tidak ada orang lain yang bisa mempelajari semua terampilan yang diturunkan langsung dari guru ninja selama lima abad terakhir," ungkap Jinichi Kawakami.

"Sudah tidak ada ninja lagi," tuturnya. Tapi Jinichi Kawakami telah memustuskan untuk membiarkan seni itu mati bersamanya. Sebab ninja dinilai tidak sesuai dengan zaman modern.

"Kami tidak dapat mencoba membunuh atau meracuni. Bahkan jika kami mengikuti cara membuat racun, kami tidak bisa mencobanya," terangnya. Samurai, Ninja, Ronin, apa perbedaannya? Inilah penjelasan lengkap tentang prajurit tradisional Jepang.

Dahulu, Jepang terkenal akan Samurai dan Ninja. Selain itu, kita juga mengenal istilah Ronin. Sebenarnya apa perbedaan dari istilah-istilah ini? Berikut penjelasan lengkapnya.

1. Samurai.

Muncul pada milenium pertama, Samurai adalah prajurit aristokrat. Sebagai pemilik tanah dan pemimpin masyarakat, Samurai paling rendahan sekalipun lebih kaya dan dihormati dibandingkan masyarakat Jepang pada umumnya.

Samurai memulai kariernya sebagai pemanah berkuda dan perlahan memelajari seni menggunakan pedang. Tangan kanan mereka biasanya tidak terlalu dilindungi karena digunakan untuk menarik anak panah.

Seiring dengan berjalannya waktu, baju zirah mereka menjadi lebih baku dan simetris. Mereka lebih banyak bertempur dalam jarak dekat dengan memakai pedang yang dibuat dengan sangat seksama. Para Samurai bertempur dengan menggunakan berbagai macam senjata termasuk tombak dan alat pemukul.

Walau begitu, senjata mereka yang paling ikonik adalah Pedang Katana yang panjang dan Pedang Wakizashi yang pendek. Keduanya berhasil terkenal memiliki ketajaman yang luar biasa.

2. Sohei.

Mulai abad ke 11 hinga abad 16, Samurai terkadang bertempud bersama dengan kelompok prajurit elit lainnya yang bernama Sohei. Sohei adalah kaum biksu prajurit. Sejumlah biara memiliki angkatan bersenjata sendiri.

Sohei muncul untuk melindungi biara-biara di masa sulit saat banyak perselisihan antar biara. Jika terjadi kekacauan, mereka akan maju berperang. Pasukan Sohei yang paling terkenal dan ditakuti berasal dari Enryaku-Ji, Mount Hiei.

Biasanya, Sohei tidak memiliki persenjataan selengkap Samurai. Mereka memakai baju ziarah biasa di atas jubah biara. Kepala mereka biasa dihiasi dengan handuk yang dijalin untuk menutupi kepala mereka yang gundul.

Senjata tradisional Sohei bernama Naginata. Sohei sendiri bisa menjadi reka yang baik untuk Samurai, namun bisa juga menimbulkan kekacauan. Mereka bisa menggunakan kekuatannya untuk mencari kemerdekaan dari pemimpin yang sekuler.

3. Ikko-Ikki.

Pada abad ke 15, muncul kelompok religius lain yang ditakuti, Ikko-Ikki. Kelompok religius aliran Buddha Jodo-Shinshu yang percaya pada keselamatan untuk seluruh umat manusia, tidak hanya untuk mereka yang belajar agama dengan seksama.

Ikko-Ikki lebih egaliter dibandingkan Sohei. Pengikutnya juga lebih besar karena gerakan ini bersifat sosial. Sejumlah pengikut Ikko-Ikki mencukur habis kepalanya sebagai tanda imannya.

Kekuatan mereka tidak boleh diremehkan karena pada tahun 1488, mereka berhasil menguasai Provinsi Kaga. Pasukan Ikko-Ikki tampak seperti Samurai dan berperang seperti Samurai juga.

Sejauh ini, informasi tentang Ikko-Ikki sangatlah terbatas dibandingkan prajurit yang lain. Namun, mereka jelas merupakan lawan yang tangguh terhadap prajurit-prajurit lainnya.

4. Ronin.

Menjadi Samurai bukanlah sekedar menjadi prajurit. Samurai harus tahu dengan jelas posisinya dalam hierarki. Terkadang, Samurai juga bisa kehilangan posisinya saat tuanya (Daimyo) meninggal atau kehilangan kehormatan.

Samurai yang sudah tidak memiliki Daimyo ini kemudian disebut Ronin. Secara harfiah, Ronin artinya orang yang seperti ombak.

Tanpa kekayaan dan pendapatan tetap, Ronin yang miskin biasanya mencuri uang dengan menjadi tentara bayaran. Pada abad ke 15 hingga abad ke 16, pekerjaan semacam ini cukup banyak. Namun di era Jepang sudah mulai maju, pekerjaan seperti ini mulai sulit untuk ditemui.

5. Ninja.

Ninja adalah pembunuh bayaran rahasia. Sepanjang sejarah, kisah tentang Ninja selalu dipenuhi dengan rumor dan hal-hal yang tidak jelas kebenarannya.

Tidak seperti prajurit-prajurit lain, Ninja menggunakan cara-cara licik untuk menghabisi lawan. Mereka bekerja dalam kegelapan dan tidak pernah terjun langsung ke medan perang.

Daimyo Uesugi Kenshin yang meninggal pada 1578 menurut rumor telah dibunuh oleh Ninja yang selama berhari-hari bersembunyi dalam toilet. Ia menunggu waktu yang tepat untuk menyerang musuh di waktu yang tidak terduga. Pakaian Ninja biasanya hitam pada malam hari dan cokelat untuk siang hari.

6. Ashigaru.

Samurai adalah prajurit yang memiliki kelas sosial tinggi. Sedangkan sebagian besar prajurit perang Jepang disebuh Ashigaru. Para Ashigaru berperang dengan berjalan kaki. Senjata mereka adalah tombak, pedang dan panah.

Pada abad ke 16, Laksamana Nobunaga memenangkan perang dengan sukses ketika dia mempersenjatai 3,000 Ashigaru dengan senapan berbubuk mesiu.

7. Tsukai-ban.

Untuk memastikan semua arus informasi berjalan dengan lancar, setiap Daimyo memiliki Tsukai-ban. Mereka adalah para pembawa pesan.

Serdadu Tsukai-ban memastikan kooridnasi dan transmisi pesan antar unit bisa berjalan dengan lancar, bahkan ketika sedang terjadi perang yang penuh kekacauan.


Dapatkan Bonus 100% member baru https://goo.gl/iSOhLY
http://www.777win.com/#/

Posting Komentar

[blogger]

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget